Saya tidak ingat hari tertentu demam bayi mula-mula memukul saya, tetapi saya teringat hari saya menyedari bahawa saya tidak berkuasa kepadanya: Ia adalah petang pada waktu petang; Saya baru pulang ke rumah selepas hari mesyuarat dan acara dan tarikh akhir yang ketat, dan untuk berehat, saya memutuskan untuk membuka komputer riba saya dan menonton beberapa video YouTube. Tetapi daripada melepaskan diri ke tutorial kecantikan atau pertunjukan memasak vegan, saya mendapati diri saya binging pada video selepas video ibu-ibu baru dan bayi mereka. Sesungguhnya, saya sangat lega dalam vlog mama, alias video wanita berusia 20-an dan 30-an berjalan dengan penonton mereka melalui kehidupan seharian mereka sebagai ibu bapa baru. Whitney Port mempunyai saluran YouTube mama di mana dia bercakap tentang segala-galanya dari pakaiannya bersalin ke perjuangannya dengan mengepam, yang saya maraton selama berjam-jam. Terdapat beberapa saluran ibu remaja yang saya dapati saya sendiri terpaku.



Pada ketika saya menangkap diri saya memerhatikan tutorial ketiga saya mengenai cara untuk mendapatkan bayi dengan betul mengunci ke puting susu anda untuk menyusu, saya tahu saya tidak fikiran saya. Saya tidak dekat dengan bayi. Saya berusia 26 tahun, sangat fokus dalam bidang kerjaya, dan saya juga baru tanpa pasangan yang realistik. Saya tidak mahu mengalami demam bayi, fikiran anda. Sebenarnya, selama berbulan-bulan, saya sangat malu mengenainya yang saya tidak memberitahu sesiapa kerana takut mereka akan menilai saya kerana mengubah stereotaip mushy-gushy yang menghargai uterusnya atas cita-citanya. Saya benar-benar membersihkan sejarah penyemak imbas saya setiap malam supaya tidak ada yang akan melihat berapa banyak video menyusu yang diam-diam saya nonton. (Yang mempercayai saya, adalah seperti surreal bagi saya untuk menulis kerana mungkin untuk anda membaca.)



Walau bagaimanapun, ini misteri yang tidak terkawal dan mendesak di dalam perut saya memberitahu saya "ANDA INGIN MEMILIKI BANYAK" merebak. Saya terpaksa bertanya-tanya, kenapa neraka ini demam bayi yang berlaku kepada saya?

Apa yang agak menghiburkan adalah bahawa mengikut sains, demam bayi adalah perkara yang sebenar, bukan hanya wanita yang mengalaminya, dan ini tidak bermakna anda dicuci otak atau gila. Satu kajian pada tahun 2012 dari Journal Emotion mendapati bahawa keinginan untuk melahirkan seorang bayi bukan semata-mata hasil daripada harapan masyarakat atau keinginan untuk berkahwin-sebaliknya, "ada sesuatu yang berbeza yang berlaku di mana orang ingin mempunyai anak secara khusus, " kata Gary Brase, pengarang kajian dan profesor psikologi di Kansas State University.

Jadi apa yang menyebabkan demam bayi? Brase dan pasukannya mendapati bahawa ia sering merupakan kombinasi A) yang ada di sekeliling bayi dan B) mempunyai keadaan di dalam kehidupan anda supaya dapat meningkatkan kesedaran anak. Dalam kes saya, kedua-dua faktor ini berlaku. Salah satu sahabat terdekat saya hamil pada ketinggian obsesi mommy-vlogger saya, dan saya juga lebih stabil dari segi kewangan berbanding saya.



Brase dan syarikat menganalisis kira-kira 500 tweet hashtagged #babyfever dan mendapati bahawa orang biasanya membawa ke Twitter untuk membincangkan dorongan spontan mereka untuk mengamalkan tepat selepas berada di sekitar bayi (gembira, tidak menangis). Sebagai contoh, "Saya akhirnya melihat malaikat kecil yang paling muda semalam, dan ibu yang manis ... #babyfever." Sentimen positif sering datang dari orang-orang dalam hubungan romantis, manakala lebih banyak tweet negatif yang menyatakan perasaan seperti cemburu atau kesepian (misalnya, "Saya hanya ingin bayi berpelukan, adalah terlalu banyak untuk bertanya? #Babyfever #singleproblems") biasanya berasal dari satu wanita. (Tebak ia adalah perkara yang baik saya tidak tweet.)

Saya juga mengesyaki usia saya mungkin ada hubungannya dengan demam bayi saya-saya pernah membaca artikel yang agak menakutkan yang menyatakan bahawa 25 adalah usia paling baik untuk mempunyai bayi (walaupun Kongres Ahli Obstetrik dan Pakar Perunding Amerika mengatakan bahawa perangkap reproduktif untuk wanita - yang mana mayatnya melahirkan anak, masih lagi berumur 32 tahun.) Namun, pakar mengatakan bahawa umur mungkin tidak ada hubungannya dengan demam bayi. Shannon Clark, seorang profesor profesor di Bahagian Perubatan Maternal-Fetal di Cawangan Perubatan Universiti Texas di Galveston, memberitahu USNews.com bahawa "tidak ada satu proses biologi atau fisiologi yang bertanggungjawab untuk demam bayi." Sesetengah wanita mungkin merasakannya apabila mereka berumur 20 tahun, ada yang mungkin tidak merasakannya sehingga 40-an mereka, dan ada yang tidak pernah merasa sama sekali. Semua itu benar-benar normal. "Sekiranya anda tidak memilikinya, itu betul-betul baik, " kata Clark kepada US News. "Tidak setiap wanita perlu mempunyai anak, tidak setiap wanita merasakan bahawa matlamatnya dalam hidup atau bahawa ia mempunyai keinginan yang semula jadi."

Jadi apa yang perlu dilakukan seseorang jika mereka mengalami serangan tidak senonoh demam bayi? Sayangnya, tidak ada rancangan rawatan sebenar di sini, tetapi itu hanya kerana pada penghujung hari, demam bayi bukan masalah yang perlu dirawat. " Ini adalah bahagian psikologi manusia yang biasa dan tidak bermakna anda mesti bertindak ke atasnya atau tidak harus bertindak ke atasnya, " kata Brase. "Anda harus melihat keadaan anda, dan anda harus mempertimbangkan apa yang menjadi perkara terbaik yang mengingati matlamat anda yang lain dalam kehidupan."

Menariknya, Brase dan penyelidiknya mendapati bahawa wanita umumnya dilaporkan berasa kurang demam bayi selepas mereka sudah mempunyai anak-anak, yang kepada saya adalah hujah yang kuat untuk membuat sebarang keputusan rash. Bagi saya, apabila saya mendapati diri saya turun ke salah satu daripada mereka yang bingung mommy-vlogger, saya mungkin akan hanya duduk dengan perasaan itu, mengingatkan diri saya bahawa tidak ada tergesa-gesa, saya tidak gila, dan terus berjalan. Dan dalam masa yang sama, saya berjanji tidak akan menghukum anda kerana menonton video berpenyakit penyusuan jika anda berjanji tidak menilai saya.

Tag: Alicia Beauty UK, Health, Fitness, Wellness